Keterampilan dan Strategi Membaca Kritis

Orang-orang telah belajar membaca sejak dini. Membaca merupakan hal yang penting dalam masyarakat. Ini adalah sesuatu yang kita lakukan setiap hari, apakah kita membaca tanda, instruksi, atau membaca ketika ada waktu luang untuk bersenang-senang. Namun, dalam hal belajar, ada bentuk membaca yang lebih aktif yang dikenal sebagai membaca kritis. Membaca kritis adalah upaya untuk membuat pembaca membaca dan memahami, pada tingkat yang lebih dalam, materi yang mereka ikuti. Ini adalah bentuk membaca yang lebih kompleks yang meminta pembaca untuk menganalisis materi dan menafsirkannya. Ini juga penting untuk mengevaluasi materi.

Membaca Kritis dalam Praktek

Membaca kritis sangat penting ketika orang mulai memasuki tingkat pendidikan yang lebih tinggi, meskipun itu adalah keterampilan yang berguna pada usia berapa pun. Namun, ini adalah keterampilan yang sangat penting untuk dimiliki oleh orang-orang di perguruan tinggi dan mendapatkan gelar yang lebih tinggi. Misalnya, ambillah seseorang yang menyusun makalah penelitian. Mereka mungkin memiliki selusin sumber yang mereka pikirkan untuk disertakan dalam argumen mereka. Pertanyaannya menjadi apakah setiap sumber harus dimasukkan, atau apakah sumber tertentu lebih berharga daripada yang lain.

Orang yang melakukan penelitian semacam ini sering kali harus membaca secara kritis. Agar aktif dengan materi, mereka perlu berusaha memahami apa yang sedang dibicarakan oleh sumber mereka dan apakah argumen dalam bacaan mereka masuk akal. Pada saat yang sama, mereka perlu menafsirkan temuan dari sumber mereka. Apa arti kesimpulan dari sumbernya? Bisakah kesimpulan itu digunakan untuk mendukung argumen pembaca sendiri? Semua ini adalah bagian dari proses evaluasi yang digunakan pembaca untuk menilai apakah sumber itu berharga. Sebagai contoh, katakanlah seorang pembaca sedang menulis makalah penelitian tentang perjalanan ruang angkasa.

Untuk mendukung argumen, penting untuk menemukan penelitian sebelumnya yang membahas konsumsi bahan bakar atau perisai dari radiasi yang ditemukan di luar angkasa. Jika sebuah sumber membuat klaim tentang perjalanan ruang angkasa yang tidak didukung oleh konsep matematika dan ilmiah yang sulit, itu tidak akan menjadi sumber yang ingin digunakan seseorang. Dalam praktiknya, banyak orang membaca dengan tidak kritis. Mereka hanya menerima klaim yang dibuat oleh orang lain. Ini bisa berbahaya, karena pembaca dapat terus membuat klaim yang tidak benar karena mereka tidak memeriksa secara kritis argumen yang mereka baca.

Pola Membaca Kritis

University of Toronto memiliki konsep dasar yang menjelaskan perbedaan antara membaca dan membaca kritis. Ada enam elemen membaca kritis: tujuan, aktivitas, fokus, pertanyaan, arahan, dan respons. Dalam membaca biasa, tujuan di balik membaca adalah hanya untuk mendapatkan ide dasar tentang apa yang dikomunikasikan. Dalam membaca kritis, bagaimanapun, pembaca membaca tidak hanya untuk memahami konten tetapi untuk membuat penilaian tentang konten itu. Mereka memikirkan argumen yang dibuat. Akibatnya, aktivitas yang dilakukan orang saat membaca cenderung berbeda dengan membaca kritis. Pembaca tipikal hanya melihat untuk menyerap konten. Pembaca kritis selalu dalam

Proses mengevaluasi apa yang sedang dibaca.

Fokus pembaca normal adalah apa yang dikatakan teks, sedangkan pembaca kritis berfokus pada bagaimana teks membuat argumennya. Inilah sebabnya mengapa pembaca normal mengajukan pertanyaan yang berbeda dari pembaca kritis. Pembaca pada umumnya akan menanyakan pertanyaan-pertanyaan berikut:
• Apa yang dikatakan teks?
• Informasi apa yang dapat saya serap dari bacaan tersebut.

Pembaca kritis, di sisi lain, mengajukan pertanyaan berikut:
Bagaimana argumen dibuat?, Pilihan apa yang dibuat dalam hal konten yang termasuk dalam materi?Alasan apa yang digunakan dalam bacaan tersebut?, Asumsi apa yang dibuat penulis selama menulis?

Karena pembaca mengajukan pertanyaan yang berbeda dari pembaca kritis, arah membaca mereka berbeda dari pembaca kritis. Pembaca tradisional menerima begitu saja bahwa bacaan itu benar, sedangkan pembaca kritis terus-menerus bertanya apakah bacaan itu membuat argumen yang masuk akal. Di akhir bacaan mereka, pembaca tradisional dapat meringkas materi. Pembaca kritis, di sisi lain, dapat mengevaluasi kebenaran bacaan dan menafsirkan bacaan. Interpretasi sering terjadi ketika seseorang membandingkan apa yang telah mereka baca dengan teks lain yang serupa. Kembali ke ide menulis tentang perjalanan ruang angkasa, seseorang yang membaca tanpa kritis hanya menerima teks yang mengatakan bahwa kecepatan perjalanan cahaya sekarang mungkin. Seorang pembaca kritis, akan berpikir disisi lain.

Proses Membaca Kritis

Pembaca kritis sering kali mendekati teks secara berbeda dari pembaca tradisional. Pertama, mereka akan sering mencari argumen sentral dari sebuah teks, atau tesisnya. Mereka kemudian akan melihat bukti pendukung yang penulis gunakan untuk membuat argumen sentral itu. Penulis sering menggabungkan banyak sumber yang berbeda untuk membuat argumen mereka. Pembaca kritis tidak hanya akan melihat tesis sebuah teks, tetapi juga bukti pendukung dan menilai apakah bukti pendukung itu valid.

Pembaca kritis juga peka terhadap jenis argumen yang dibuat. Beberapa penulis cenderung lebih menarik emosi seseorang daripada mengandalkan argumen yang masuk akal, sedangkan penulis lain mencoba membuat argumen yang masuk akal. Cara lain yang membedakan pembaca kritis adalah dalam kemampuan untuk mengidentifikasi bagaimana penulis menganalisis materi. Penulis dapat menggunakan logika sebab dan akibat atau membandingkan dan membedakan topik yang berbeda. Pembaca kritis peka terhadap berbagai jenis analisis ini dan dapat menentukan apakah analisis dilakukan dengan cara yang baik. Jika sebuah analisis adalah analisis yang buruk, maka itu dapat merusak keseluruhan makalah.

Interpretasi

Bagian lain dari proses membaca kritis melibatkan interpretasi. Interpretasi mengharuskan pembaca untuk memahami ide-ide di bawah kertas. Debat apa yang penulis ikuti? Apa saja perdebatan serupa yang melibatkan orang lain? Seorang pembaca kritis bahkan bertanya apakah mereka bias mempercayai tulisan itu. Ini bisa berbahaya, karena bisa membuat pembaca setuju dengan materi yang tidak rasional. Bagian terakhir dari proses membaca kritis adalah bagian evaluasi. Mengevaluasi bacaan secara kritis melibatkan pertanyaan tentang kekuatan dan kelemahan argumen.

Pembaca kritis juga bertanya apakah argumennya logis. Bagian lain dari membaca kritis adalah apakah argumen utama konsisten dengan pekerjaan yang lebih besar di lapangan. Jika suatu bacaan tidak sesuai dengan literatur yang lebih besar, itu tidak berarti bacaannya salah. Namun, penting untuk mengajukan pertanyaan kritis tentang materi untuk memahami mengapa bacaan tersebut bertentangan dengan tulisan lain tentang topik tersebut. Mungkin membaca memberikan kontribusi baru ke lapangan, mendekati topik dari arah yang sebelumnya tidak diteliti.

Bahaya Membaca Tidak Kritis

Meskipun ada banyak kesempatan ketika membaca dengan cara tradisional tidak apa-apa, ada juga beberapa bahaya signifikan yang terkait dengan membaca tidak kritis. Sebagai contoh, ambillah tulisan para politisi dan orang-orang yang memiliki kekuasaan untuk membuat kebijakan publik. Sangat mudah untuk membaca tulisan-tulisan politisi yang Anda setujui. Namun, itu dapat menyebabkan Anda mengikuti apa yang diperdebatkan orang itu tanpa pernah mempertanyakan apakah itu argumen yang buruk atau baik.

Ini sebenarnya masalah yang cukup umum dalam iklan politik dan editorial. Penulis menarik emosi seseorang alih-alih membuat argumen yang masuk akal. Namun, karena pembaca ingin sependapat dengan penulis, mereka tidak pernah mempersoalkan argumen tersebut. Masalahnya adalah bahwa menggunakan pendekatan ini dapat membawa seseorang untuk menyetujui kebijakan publik, kebijakan yang secara pribadi akan mempengaruhi kehidupan mereka, yang sebenarnya bisa berbahaya. Mereka mungkin menyetujui program publik atau kebijakan pajak yang pada akhirnya akan merusak kemampuan mereka sendiri untuk mencari nafkah. Untuk alasan ini, penting untuk menjadi pembaca yang kritis dalam hal materi yang dapat berdampak signifikan pada kehidupan seseorang dan masyarakat pada umumnya.

Persiapan Menjadi Pembaca Kritis

Untuk menjadi pembaca yang kritis, ada beberapa langkah pasti yang dapat diambil sebelum terlibat dengan bahan bacaan. Salah satu kunci terpenting untuk menjadi pembaca kritis adalah banyak membaca. Semakin banyak membaca tentang suatu topik, semakin banyak keahlian yang dapat dijadikan dasar ketika membaca bacaan baru. Jauh lebih mudah untuk menilai sebuah makalah atau buku jika telah membaca materi lain yang menyentuh topik serupa. Semakin akrab dengan suatu bidang, semakin terbiasa mengajukan pertanyaan tentang apa yang dibaca. Kita akan menanyakan beberapa pertanyaan yang sama berulang-ulang, dari satu bacaan ke bacaan lainnya. Saat terbiasa dengan kebiasaan ini, akan menjadi jauh lebih baik dalam mengevaluasi materi baru.

Dengan latar belakang membaca yang solid, kita akan siap untuk membaca secara kritis. Langkah selanjutnya dalam proses ini adalah menjadi bagian dari audiens penulis. Penting untuk diingat bahwa penulis menulis untuk audiens tertentu dan jarang ditujukan untuk populasi umum secara keseluruhan. Untuk memahami sebuah teks dengan baik, penting untuk mengetahui tentang bidang yang sedang ditulis, memahami tujuan penulisan, dan setidaknya memahami tulisan lain di bidang yang sama. Ini kembali ke pentingnya dibaca secara luas. Misalnya, jauh lebih mudah untuk memahami buku yang ditulis dengan topik seni Impresionisme jika juga memahami beberapa aliran seni yang memunculkan Impresionisme.

Saat membaca, lakukan dengan pikiran terbuka. Sambil terus-menerus mengevaluasi materi, terbukalah terhadap argumen penulis. Ada perbedaan antara menilai sebuah makalah secara adil dan bersikap bertentangan dengan penulis. Hal ini sangat mungkin terjadi ketika membaca materi tentang topik sensitif, seperti agama atau politik. Saat membaca, jika mendapati diri berulang kali membuat penilaian tentang penulisnya, mungkin yang terbaik adalah mengambil langkah dan bertanya pada diri sendiri apakah Anda memberi penulis ruang untuk membuat argumen mereka.

Memahami Materi

Jika tidak banyak membaca, maka ada beberapa langkah dasar yang dapat diambil untuk membantu memahami materi. Misalnya, jika itu adalah karya ilmiah, mungkin menemukan kata-kata yang belum pernah dibaca sebelumnya. Faktanya, karena internet sangat umum saat ini, selalu dapat mencari kata-kata yang membingungkan saat membaca. Lebih penting lagi, dapat dengan cepat memperbarui topik yang sedang dibicarakan oleh seorang penulis. Jika seorang penulis menyebutkan teori yang penting untuk argumen mereka, dapat dengan cepat mendapatkan informasi terbaru tentang materi itu berkat teknologi modern.

Bahkan ada langkah-langkah yang lebih mendasar yang dapat diambil untuk menjadi pembaca yang kritis. Perhatikan judul sebuah karya, karena dapat membantu memperjelas apa tujuan penulisnya. Jika bacaannya sulit, jangan ragu untuk mempelajari materi secara perlahan. Bahkan dapat mengambil manfaat dari membuat catatan saat membaca materi. Khususnya jika sebuah karya berada di bidang yang tidak dikenal atau hanya lebih sulit daripada yang biasa dibaca, Kita dapat mengambil manfaat dari menulis catatan sambil mengerjakannya. Jangan ragu untuk terus membaca jurnal saat Anda sedang mengerjakannya atau menuliskan catatan di margin bacaan.

Yang benar adalah bahwa orang membuat klaim palsu dalam tulisan mereka sepanjang waktu. Dari sains hingga politik dan banyak mata pelajaran lainnya, tidak jarang menemukan penulis yang mau membengkokkan kebenaran untuk mendukung argumen mereka. Menjadi pembaca yang kritis akan membantu membuat penilaian yang masuk akal tentang materi dan menentukan apakah argumennya masuk akal.

Membaca Kritis dan Berpikir Kritis

Cara terakhir bisa mendapatkan keuntungan dari menjadi pembaca kritis adalah dengan fakta bahwa itu akan membantu menjadi seorang pemikir kritis . Tidak semua materi yang perlukan untuk membuat penilaian kritis akan ditemukan dalam tulisan. Di radio dan media, akan ditemukan banyak orang membuat argumen yang tidak masuk akal, seperti yang dilakukan orang secara tertulis. Saat terbiasa mengajukan pertanyaan kritis tentang menulis, juga akan terbiasa mengajukan pertanyaan yang sama tentang materi yang ditemui dari hari ke hari. Anda akan menemukan diri Anda mengajukan pertanyaan penting tentang hal-hal yang Anda dengar, misalnya. Menjadi pembaca kritis adalah langkah pertama untuk menjadi pemikir kritis, yang akan membantu mengevaluasi klaim yang didengar dari berbagai jenis media, dengan lebih baik.

Recommended For You

About the Author: SudutEdukasi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *